Gara-Gara BTS Korsel dan Korut Bakal Perang?

Published By Admin | Pada: Selasa 11 Jun 2024 17:51 WIB

Selamat datang kembali di situs web kami! Di web ini, kami akan memberikan update terbaru tentang Gara-Gara BTS Korsel dan Korut Bakal Perang?. Jangan lewatkan kesempatan untuk mengetahui Berita-berita Terupdate Terkini! Kami akan memberikan informasi yang akurat dan terpercaya tentang Berita hari ini. Segera saksikan video ini untuk mengetahui apakah berita ini yang anda cari pada hari ini! Jangan lupa untuk subscribe, like, dan bagikan video ini agar Anda tidak ketinggalan brita setiap harinya. Terima kasih telah menonton!Gara-Gara BTS Korsel dan Korut Bakal Perang?
Gara-Gara BTS Korsel dan Korut Bakal Perang?

JAKARTAINEWS.COM, SEOUL – Grup K-Pop BTS tengah berada di tengah ketegangan antara Korea Selatan dan Korea Utara. Tidak, ini bukan soal salah satu anggotanya, Jin, yang akan menyelesaikan wajib militer. BTS bahkan tak hadir secara fisik dalam sengketa itu.

Namun belakangan, pengeras suara raksasa Korea Selatan terus menggelegarkan musik BTS ke arah Korea Utara di perbatasan wilayah zona demiliterisasi. Sementara Korea Utara membalas dengan mengirimkan balon udara raksasa yang menjatuhkan kotoran, puntung rokok, dan limbah baterai. 

Hari demi hari, kampanye ala Perang Dingin namun aneh terus berlanjut di perbatasan yang dijaga ketat oleh kedua negara yang belum melakukan pembicaraan serius selama bertahun-tahun.

Pada Ahad kemarin, Korea Selatan mengerahkan kembali pengeras suara raksasanya di sepanjang perbatasan untuk pertama kalinya dalam enam tahun dan melanjutkan siaran propaganda anti-Pyongyang. Siaran tersebut dilaporkan mencakup mega-hit sensasi K-pop BTS seperti “Butter” dan “Dynamite,” prakiraan cuaca dan berita tentang Samsung, perusahaan terbesar Korea Selatan, serta kritik dari mancanegara terhadap program rudal Korea Utara dan tindakan kerasnya terhadap video asing.

Para pejabat Korea Selatan mengatakan bahwa siaran-siaran yang memekakkan telinga ini merupakan pembalasan terhadap serangkaian peluncuran balon yang dilakukan Korea Utara baru-baru ini yang membuang sampah ke Korea Selatan, meskipun negara tersebut tidak mengalami kerusakan besar. 

Korea Utara mengatakan kampanye balon udara yang mereka lakukan adalah aksi balas dendam terhadap para aktivis Korea Selatan yang menyebarkan selebaran politik yang mengkritik kepemimpinan mereka di seberang perbatasan.

Korea Utara memandang siaran garis depan Korea Selatan dan kampanye selebaran sipil sebagai provokasi besar karena negara tersebut melarang akses terhadap berita asing bagi sebagian besar dari 26 juta penduduknya.

Menurut para pejabat Korea Selatan, Korea Utara juga telah memasang kembali pengeras suara propagandanya di dekat perbatasan, namun hingga Selasa pagi, negara tersebut belum menyalakannya. Siaran Korea Utara di masa lalu hanya berkisar pada pujian terhadap sistem mereka dan kecaman keras terhadap Korea Selatan.

Balon pembawa sampah, yang diterbangkan Korea Utara semalaman, mendarat di sawah di daerah perbatasan barat laut Ganghwa, Korea Selatan, 10 Juni 2024. - (EPA-EFE/YONHAP SOUTH KOREA OUT)

Kegiatan balon dan siaran melalui pengeras suara merupakan salah satu perang psikologis yang kedua negara sepakat untuk dihentikan pada 2018. Selama Perang Dingin, Korea Selatan juga menggunakan papan reklame elektronik yang menjulang tinggi, mengingatkan pada tanda “Hollywood” di dekat Los Angeles, sementara Korea Utara memasang papan nama dengan pesan berbunyi: “Mari Kita Bentuk Negara Konfederasi!”

Pelantang siapa yang lebih baik?

Pejabat Korea Selatan sebelumnya mengatakan siaran dari pengeras suara mereka dapat menempuh jarak sekitar 10 kilometer pada siang hari dan 24 kilometer pada malam hari. Mereka mengatakan siaran-siaran Korea Utara di masa lalu dari pengeras suara tidak terdengar jelas di wilayah Korea Selatan.

Beberapa tentara garis depan Korea Utara bersaksi setelah pembelotan mereka ke Korea Selatan bahwa mereka menikmati siaran Korea Selatan yang berisi lagu-lagu pop dan ramalan cuaca akurat yang memperingatkan potensi hujan dan menyarankan mereka untuk mengumpulkan cucian yang digantung di tali jemuran luar ruangan.

Pada 2015, ketika Korea Selatan memulai kembali siaran melalui pengeras suara untuk pertama kalinya dalam 11 tahun, Korea Utara menembakkan peluru artileri melintasi perbatasan, sehingga mendorong Korea Selatan untuk membalas tembakan, menurut pejabat Korea Selatan. Tidak ada korban jiwa yang dilaporkan.

 

Bisakah lagu K-Pop mengguncang Korea Utara?

Para ahli dan pembelot mengatakan K-Pop dan produk budaya pop Korea Selatan lainnya seperti film dan drama TV telah muncul sebagai tantangan bagi kepemimpinan Korea Utara karena produk tersebut semakin populer di kalangan masyarakat.

Sejak pandemi ini, Kim telah mengintensifkan kampanye untuk menghilangkan pengaruh budaya pop dan bahasa Korea Selatan di antara penduduknya dalam upaya untuk memperkuat pemerintahan dinasti keluarganya.

Daftar putar pengeras suara Korea Selatan yang disiarkan pada 2016 memuat lagu-lagu penyanyi wanita muda, IU, yang suaranya lembut dan menenangkan diyakini dimaksudkan untuk melemahkan semangat tentara pria garis depan Korea Utara.

Korea Utara lebih toleran terhadap budaya pop Korea Selatan ketika hubungan keduanya menghangat di masa lalu. Selama periode pemulihan hubungan yang singkat pada 2018, Korea Utara mengizinkan beberapa bintang pop terbesar Korea Selatan mengunjungi ibu kotanya, Pyongyang, dan mengadakan pertunjukan yang jarang terjadi.

Tayangan TV Korea Selatan menunjukkan bahwa penonton Korea Utara tampaknya menikmati balada klasik yang dibawakan oleh penyanyi tetapi kurang antusias terhadap Red Velvet, grup vokal wanita K-pop yang terkenal dengan vokal ceria, bernada tinggi, dan koreografi seksi. Kim memuji konser tersebut, dan dilaporkan menyebutnya sebagai “hadiah untuk warga Pyongyang.”

Bisakah terjadi perang?... baca dihalaman sebelumnya

 

Tag:
berita terbaru hari ini,berita hari ini,berita terkini,berita terbaru,berita kompas,berita,berita kompastv,viral hari ini,portal berita video,berita video,prabowo terbaru hari ini,republika mahasiswa,jakarta,pilpres 2024 terbaru hari ini,prabowo gibran terbaru hari ini,berita indonesia,berita viral,24tahun republika,republika,milad republika,berita hangat,berita politik,berita politik indonesia terbaru,#jakarta,tv berita,berita update, Minggu 16 Juni 2024
Berita Terkait