Jakartainews



Berita HARI INI





Kemenkominfo siapkan mesin ais memonitoring isu publik lokal - ANTARA News
Kemenkominfo siapkan mesin ais memonitoring isu publik lokal - ANTARA News
Jakartainews.com: Kemenkominfo siapkan mesin ais memonitoring isu publik lokal - ANTARA News, News Berita Kemenkominfo siapkan mesin ais memonitoring isu publik lokal - ANTARA News Hari Ini. Jakartainews.com adalah situs penyedia informasi Berita Kemenkominfo siapkan mesin ais memonitoring isu publik lokal - ANTARA News secara live dan terupdate setiap hari, kami hanya menyediakan Berita Secara Live Hari Ini Dan Besok Secara Live Yang bersumber dari server Terpercaya.
Mesin sensor internet senilai Rp200 miliar ini siap menghalau konten-konten seperti pornografi yang menyebar luas di dunia maya dan sekarang cakupannya pun diperluas hingga skala lokal daerah
Makassar (ANTARA) - Kementerian Komunikasi dan Informatika (Kemenkominfo) tengah menyiapkan mesin pengais (crawling) atau ais untuk cakupan yang lebih besar, bahkan skala lokal untuk memonitor isu publik lokal.

Akademisi Perkembangan Teknologi Komunikasi, Universitas Indonesia (UI) Irwansyah di Makassar, Selasa, mengatakan monitoring isu publik itu telah dituangkan dalam peraturan menteri.

"Sebelumnya ais hanya menyasar konten negatif sebagai langkah untuk menangkal konten-konten negatif di internet. Sekarang, sasarannya diperluas dengan memonitoring isu publik lokal," ujarnya.

Irwansyah menjelaskan Kemenkominfo telah mengoperasikan mesin pengais (crawling) konten negatif sebagai langkah untuk menangkal konten-konten negatif di internet.

Mesin sensor internet senilai Rp200 miliar ini siap menghalau konten-konten seperti pornografi yang menyebar luas di dunia maya dan sekarang cakupannya pun diperluas hingga skala lokal daerah.

"Mesin pengais ini lebih kepada satuan kerja perangkat daerah atau SKPD agar mesti memiliki semangat demokratisasi yang sehat. Dengan begitu pemerintah itu aktif dan responsif. Bukan karena ada isu baru bergerak," katanya.

Baca juga: Kemenkominfo cegah potensi radio gelap jelang Pemilu 2024

Pihaknya pun mengakomodasi mesin ais atau aplikasi itu yang dapat mencakup isu publik lebih cepat yang sayangnya sejauh ini belum digunakan untuk layanan monitoring.

Dia menuturkan efisiensi terhadap anggaran pun akan banyak terpangkas dengan pengaktifan mesin pengais, lantaran lebih sedikit terpakai dan dipakai untuk pengembangan.

"Jika sinerginya lebih luas dan besar atau dipakai ke berbagai ke provinsi, kementerian dan lembaga, maka salah satu hal yang bisa diefisiensi ialah bajet. Jadi kalau bajetnya juga diefisiensikan dan dikumpulkan untuk pengembangan mesin ini maka bisa menaungi semua bahkan coveragenya sampai isu lokal," terang dia.

Isu publik, lanjut dia, bukan hanya yang biasa dilihat sehari-hari tetapi bahkan isu kesehatan seperti stunting dan lainnya dinaungi semuanya.

Apalagi, masing-masing akan menambahkan fitur yang sudah ada di arsip-arsipnya sehingga terjadi sinkronisasi.

Irwansyah mencontohkan, Sulsel memiliki semangat lokalitas yang tinggi maka bahasa lokal Makassar pula dapat diarsipkan. Ide dan implementasinya ditargetkan tahun depan.

Sementara itu, Direktur Tata Kelola dan Kemitraan Komunikasi Publik, Dirjen IKP Kominfo RI Hasyim Gautama mengatakan dengan diskusi ini diharapkan mendapatkan solusi yang tepat agar mengurangi kesenjangan yang saat ini masih ada.

"Kami yakin pada tahap ini semuanya dapat berjalan baik dan lancar dan bagaimana itu dibuat lebih responsif," harapnya.

Baca juga: Kominfo akan buat Pusat Monitoring Telekomunikasi Nasional
Baca juga: Kominfo-LKPP terapkan aplikasi monitoring demi transparansi pengadaan

Pewarta: Muh. Hasanuddin
Editor: Indra Gultom
Copyright © ANTARA 2023



Saksikan Video Kemenkominfo siapkan mesin ais memonitoring isu publik lokal - ANTARA News Berikut ini..