Jakartainews



Berita HARI INI





Hujan abu Gunung Marapi, warga diimbau kurangi aktivitas luar rumah - ANTARA News
Hujan abu Gunung Marapi, warga diimbau kurangi aktivitas luar rumah - ANTARA News
Jakartainews.com: Hujan abu Gunung Marapi, warga diimbau kurangi aktivitas luar rumah - ANTARA News, News Berita Hujan abu Gunung Marapi, warga diimbau kurangi aktivitas luar rumah - ANTARA News Hari Ini. Jakartainews.com adalah situs penyedia informasi Berita Hujan abu Gunung Marapi, warga diimbau kurangi aktivitas luar rumah - ANTARA News secara live dan terupdate setiap hari, kami hanya menyediakan Berita Secara Live Hari Ini Dan Besok Secara Live Yang bersumber dari server Terpercaya. Jakarta (ANTARA) - Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Kabupaten Agam, Sumatera Barat mengimbau agar warga mengurangi aktivitas luar rumah seiring hujan abu vulkanik Gunung Marapi masih terjadi pada beberapa wilayah itu.

"Sampai hari ini masih ada hujan abu, hanya hujan abu, kerikilnya sudah tidak ada," ujar Kepala Pelaksana BPBD Kabupaten Agam Bambang Wasito dalam keterangan tertulis di Jakarta, Selasa.

Ia mengemukakan wilayah yang masih terdampak hujan abu vulkanik di beberapa kecamatan, yaitu Kecamatan Canduang, Sungai Pua, Ampek Angkek, dan Kecamatan Malalak.

Baca juga: Tiga mahasiswa PNP korban Gunung Marapi meninggal dunia

Baca juga: BPBD Agam catat 26 pendaki belum turun dari Gunung Marapi


Ia mengatakan meski terdampak hujan abu vulkanik, warga yang berada di empat kecamatan itu belum ada yang mengungsi.

Ia mengatakan Pemkab Agam terus mengimbau warga menggunakan masker apabila akan melakukan aktivitas di luar rumah agar tidak berdampak pada kondisi kesehatan.

Ia menambahkan Pemkab Agam didukung Pemerintah Provinsi Sumatra Barat juga telah mengaktifkan dan menyiagakan pusat kesehatan apabila ada warga yang kesehatannya terdampak akibat aktivitas vulkanik Gunung Marapi.

Pusat kesehatan tersebut disiagakan pada puskesmas-puskesmas sekitar dan satu pusat kesehatan yang berdekatan dengan pos komando (posko) penanganan darurat erupsi Gunung Marapi. Posko ini berada di Kantor Walinagari Batupalano, Kecamatan Sungai Pua.

Ia mengimbau warga untuk tidak melakukan aktivitas di dalam radius tiga km dari puncak kawah, mengingat level aktivitas vulkanik Gunung Api Marapi yang masih berada pada level II atau waspada.

"Warga yang mengungsi sampai saat ini alhamdulillah masih nihil. Pemerintah Kabupaten Agam mengaktifkan dan menyiagakan pusat kesehatan di puskesmas-puskesmas dan satu yang berdekatan dengan posko penanganan darurat di Kantor Walinagari Batupalano selama 24 jam," tuturnya.

Bambang menyampaikan Tim Disaster Victim Identification (Tim DVI) telah berhasil mengidentifikasi korban meninggal dunia sebanyak lima orang. Sementara 18 orang lainnya masih dalam pencarian dan pertolongan.

"Semuanya sudah diserahkan kepada keluarga. Untuk 18 pendaki yang belum turun, ini tetap kita upayakan terus untuk pencarian, sambil kita juga terus melihat kondisi di lapangan," katanya.

Baca juga: Posko DVI terima 7 pendaki korban erupsi Gunung Marapi, 3 meninggal

Baca juga: SAR Kota Padang: 12 pendaki Gunung Marapi belum ditemukan


Hingga hari ini, personel yang bergabung dalam tim gabungan sekitar 300 orang, yang terdiri atas unsur BPBD Provinsi Sumatera Barat, BPBD Kabupaten Agam, BPBD Kabupaten Tanah Datar, BPBD Kabupaten Padang Pariaman.

Kemudian, BPBD Kota Padang Panjang, BPBD Kota Bukittinggi, BPBD Kabupaten Lima Puluh Kota, BPBD Kota Sawahlunto, Basarnas, TNI/Polri, PMI, Tagana, relawan masyarakat, dan mahasiswa penggiat alam atau Mapala di Sumatra Barat.

Para personel bergabung untuk melakukan upaya operasi pencarian dan pertolongan, pendampingan warga, dan pemantauan aktivitas Gunung Api Marapi.

Pewarta: Zubi Mahrofi
Editor: Endang Sukarelawati
Copyright © ANTARA 2023



Saksikan Video Hujan abu Gunung Marapi, warga diimbau kurangi aktivitas luar rumah - ANTARA News Berikut ini..