Jakartainews



Berita HARI INI





YIARI: Pendekatan "One Health" penting cegah penyakit zoonosis - ANTARA News
YIARI: Pendekatan "One Health" penting cegah penyakit zoonosis - ANTARA News
Jakartainews.com: YIARI: Pendekatan "One Health" penting cegah penyakit zoonosis - ANTARA News, News Berita YIARI: Pendekatan "One Health" penting cegah penyakit zoonosis - ANTARA News Hari Ini. Jakartainews.com adalah situs penyedia informasi Berita YIARI: Pendekatan "One Health" penting cegah penyakit zoonosis - ANTARA News secara live dan terupdate setiap hari, kami hanya menyediakan Berita Secara Live Hari Ini Dan Besok Secara Live Yang bersumber dari server Terpercaya.
One Health  merupakan suatu pendekatan yang melibatkan berbagai sektor untuk menangani permasalahan yang muncul akibat interaksi antara tiga elemenutama,
Pontianak (ANTARA) - Mewakili Ketua Yayasan Inisiasi Alam Rehabilitasi Indonesia (YIARI), Marius Marcellus TJ, menekankan pentingnya pendekatan One Health dalam mencegah penyakit zoonosis di Kalimantan Barat.

"One Health  merupakan suatu pendekatan yang melibatkan berbagai sektor untuk menangani permasalahan yang muncul akibat interaksi antara tiga elemen utama, yaitu lingkungan, manusia, dan hewan. Tiga elemen ini saling berinteraksi dan dapat menimbulkan masalah baru yang mempengaruhi keseimbangan lingkungan secara keseluruhan," kata Marius saat membuka Seminar Nasional bertajuk "Kolaborasi Para Pihak Dalam Mewujudkan Kalimantan Barat Sehat Dengan Pendekatan One Health", "  di gedung Teater 1 Untan Pontianak, Selasa.

Baca juga: Dinkes NTT sebut anak-anak mendominasi meninggal dunia akibat rabies

Dia menjelaskan, One Health tidak hanya digunakan dalam penularan penyakit, namun juga mengenai ketahanan pangan, resistensi antibiotik, perpindahan populasi manusia, polusi air serta udara dan sebagainya. Sehingga peran serta para pihak dalam mewujudkan Kalimantan Barat sehat merupakan tanggung jawab bersama.

Seminar tersebut dilaksanakan oleh Universitas Tanjungpura (Untan) dan YIARI menyelenggarakan Seminar Nasional sebagai upaya menghadapi meningkatnya ancaman zoonosis di Kalimantan Barat.

Ketua Panitia Seminar Nasional, Afghani Jayuska menyatakan kegiatan tersebut merupakan puncak acara dari rangkaian kegiatan Hari Rabies Dunia 2023. Sebelumnya, telah diselenggarakan talkshow mengenai rabies dan vaksinasi rabies sebagai upaya edukasi kepada masyarakat.

Sementara itu, Wakil Rektor Bidang Perencanaan dan Kerjasama Untan, M. Rustamaji, menegaskan bahwa seminar ini bukan hanya ajang diskusi akademis, tetapi juga langkah awal komunikasi dan koordinasi antara berbagai pihak. Provinsi Kalimantan Barat, sebagai provinsi terluas ke-3 di Indonesia, menghadapi tantangan serius terkait zoonosis, terutama rabies.

Selain itu, ia juga menyampaikan bahwa pada 2016, Kabupaten Ketapang, salah kabupaten di Kalimantan Barat menjadi lokasi percontohan untuk pencegahan dan pengendalian zoonosis khususnya rabies. Namun demikian, kita ketahui bersama bahwa kasus rabies ini masih terjadi di Kalbar hingga saat ini.

Baca juga: BNPB bersiap bentuk Satgas tangani darurat rabies

"Para pemangku kepentingan multi sektoral, termasuk bapak/ibu sekalian yang hadir pada kesempatan ini, memiliki peran yang sangat penting dalam upaya pencegahan zoonosis, ataupun penyakit infeksius baru untuk mewujudkan Kalbar sehat," kata Rustamaji.

Di tempat yang sama, mewakili Plt Gubernur Kalimantan Barat, Asisten 1 Setda Provinsi Kalbar, Linda Purnama, turut menyuarakan kekhawatiran akan ancaman serius penyakit rabies di Kalimantan Barat.

Linda menyebutkan bahwa sampai dengan awal Desember 2023 terdapat 5,249 kasus gigitan hewan dan 16 kematian akibat rabies, sehingga perlu upaya serius dari pimpinan di kabupaten/kota untuk melakukan pencegahan.

"Kegiatan ini merupakan upaya mencegah korban lebih banyak lagi di Kalbar untuk kasus rabies, terutama di musim penghujan yang juga meningkatkan risiko penyakit demam berdarah," katanya.

Seminar ini diharapkan menjadi langkah awal komunikasi dan koordinasi para pihak dalam mewujudkan Kalimantan Barat Sehat dengan pendekatan One Health. Kegiatan berskala nasional ini bertujuan mencapai pemahaman, kesepakatan, dan komitmen bersama untuk melakukan pencegahan dan pengendalian zoonosis serta penyakit infeksius baru di Kalimantan Barat.

Baca juga: Kemarin, Penetapan UMP di 26 provinsi hingga satgas darurat rabies

Pewarta: Rendra Oxtora
Editor: Sambas
Copyright © ANTARA 2023



Saksikan Video YIARI: Pendekatan "One Health" penting cegah penyakit zoonosis - ANTARA News Berikut ini..