Jakartainews



Berita HARI INI





Aspri Wamenkumham enggan berkomentar usai diperiksa KPK - ANTARA News
Aspri Wamenkumham enggan berkomentar usai diperiksa KPK - ANTARA News
Jakartainews.com: Aspri Wamenkumham enggan berkomentar usai diperiksa KPK - ANTARA News, News Berita Aspri Wamenkumham enggan berkomentar usai diperiksa KPK - ANTARA News Hari Ini. Jakartainews.com adalah situs penyedia informasi Berita Aspri Wamenkumham enggan berkomentar usai diperiksa KPK - ANTARA News secara live dan terupdate setiap hari, kami hanya menyediakan Berita Secara Live Hari Ini Dan Besok Secara Live Yang bersumber dari server Terpercaya. Jakarta (ANTARA) - Asisten pribadi Wakil Menteri Hukum dan Hak Asasi Manusia Edward Omar Sharif Hiariej, Yogi Arie Rukmana, enggan berkomentar usai diperiksa penyidik Komisi Pemberantasan Korupsi dalam kasus dugaan suap pengurusan administrasi di Kemenkumham.

Yogi yang selesai diperiksa pada Selasa sore sekitar pukul 17.15 WIB enggan berkomentar saat ditemui awak media di Gedung Merah Putih KPK. Yogi pun langsung masuk ke mobilnya dan meninggalkan kantor KPK.

"No comment, silakan tanya ke penyidik," kata Yogi sembari meninggalkan Gedung Merah Putih KPK, Jakarta Selatan.

Baca juga: KPK periksa Eddy Hiariej soal dugaan suap pengurusan administrasi

Yogi adalah salah satu dari empat orang tersangka dalam kasus dugaan suap pengurusan administrasi tanpa melalui aturan yang disertai pemberian uang.

Tersangka lainnya dalam perkara tersebut adalah Wamenkumham Eddy Hiariej, advokat Yosie Andika Mulyadi dan satu pihak pemberi yang identitasnya belum diumumkan KPK.

Terkait penetapan tersangka itu, Wamenkumham Eddy Hiariej, Yogi Arie Rukmana, dan Yosie Andika Mulyadi telah mengajukan gugatan praperadilan ke Pengadilan Negeri Jakarta Selatan.

Baca juga: Eddy Hiariej ajukan praperadilan terkait penetapan tersangka oleh KPK

Gugatan dengan nomor perkara 134/Pid.Pra/2023/PN JKT.SEL tersebut didaftarkan pada Senin (4/12) dengan klasifikasi perkara sah atau tidaknya penetapan tersangka.

Informasi gugatan praperadilan tersebut dibenarkan oleh Humas PN Jakarta Selatan Djuyamto.

"Sidang pertama pada Senin, 11 Desember 2023, dengan Hakim Tunggal Estiono SH, MH," kata Djuyamto saat dikonfirmasi di Jakarta, Senin (4/12).

Baca juga: KPK siap hadapi gugatan praperadilan Eddy Hiariej

KPK pun menyatakan siap menghadapi gugatan praperadilan yang diajukan Eddy Hiariej.

"Kami tentu siap hadapi, silakan (ajukan praperadilan) sebagai suatu hak tersangka," Kepala Bagian Pemberitaan KPK Ali Fikri saat dikonfirmasi di Jakarta, Senin (4/12).

Ali berkeyakinan lembaga antirasuah telah melaksanakan seluruh prosedur dan ketentuan hukum yang berlaku dalam penetapan tersangka tersebut.

"Kami hanya ingin sampaikan bahwa semua proses penyidikan yang kami lakukan tentu telah sesuai ketentuan hukum yang berlaku," ujarnya.

Baca juga: KPK periksa dua tersangka korupsi di Kemenkumham
Baca juga: Wamenkumham Eddy Hiariej bungkam usai enam jam diperiksa KPK

Pewarta: Fianda Sjofjan Rassat
Editor: Didik Kusbiantoro
Copyright © ANTARA 2023



Saksikan Video Aspri Wamenkumham enggan berkomentar usai diperiksa KPK - ANTARA News Berikut ini..